Cara Menghentikan Aplikasi Android Berjalan Di Latar Belakang - Turtlebin
GxzUBrBMEEakW66FSTGICNpZ9jjSH2aNOIf0tajj

Cara Menghentikan Aplikasi Android Berjalan Di Latar Belakang




Baterai Anda terkuras lebih cepat dari yang diharapkan adalah salah satu sakit kepala terbesar dengan ponsel Android mana pun. Melacak pengisi daya dan mencolokkannya segera setelah pengisian penuh semalaman selalu merupakan perasaan yang menyedihkan. Jika Anda siap untuk menggagalkan kesengsaraan baterai Anda, penyebab sederhana mungkin yang harus disalahkan. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk menaklukkan aplikasi latar belakang.


Aplikasi ini dapat menguras baterai dan sumber daya Anda yang berharga, tetapi mungkin ada beberapa penyebab berbeda untuk masalah Anda. Beberapa aplikasi mungkin tidak dioptimalkan dengan baik, beberapa mungkin malware, atau beberapa mungkin bermasalah. Yang Anda butuhkan sekarang hanyalah sedikit pengetahuan, dan kami akan segera membuat Anda menjalani kehidupan yang penuh beban.


Siap untuk sedikit jus ekstra tanpa biaya? Mari masuk ke peningkatan baterai terbaik.


Catatan editor: Beberapa langkah dalam artikel ini digabungkan menggunakan Google Pixel 4a dengan 5G yang menjalankan Android 12. Perlu diingat bahwa langkah-langkahnya mungkin berbeda, tergantung pada perangkat keras dan perangkat lunak Anda.


Perbarui perangkat Anda!


Pembaruan Android sering kali mencakup peningkatan baterai, perbaikan bug, dan peningkatan kinerja. Semua ini menghasilkan perangkat yang lebih efisien, yang pada gilirannya dapat meningkatkan cara handset Anda menangani aplikasi latar belakang. Inilah sebabnya mengapa Anda harus selalu memperbarui perangkat Anda ke versi Android terbaru yang tersedia.


Cara memeriksa pembaruan Android:


  1. Buka aplikasi Pengaturan .
  2. Masuk ke Sistem .
  3. Ketuk Pembaruan sistem .
  4. Halaman ini akan memberi tahu Anda jika ada pembaruan yang tersedia. Anda juga dapat Memeriksa pembaruan .
  5. Jika ada pembaruan yang tersedia, ikuti petunjuk di layar untuk menginstal pembaruan.



Demikian pula, pembaruan aplikasi juga dapat membawa peningkatan, jadi selalu pastikan Anda menjalankan versi terbaru dari semua aplikasi Anda.


Cara memeriksa pembaruan aplikasi:


  1. Buka Google Play Store .
  2. Ketuk gambar profil Anda di sudut kanan atas.
  3. Pilih Kelola aplikasi & perangkat .
  4. Masuk ke Pembaruan yang tersedia .
  5. Tekan Perbarui semua (jika tersedia).


Manfaatkan Baterai Adaptif, jika Anda bisa


Banyak ponsel yang masih menjalankan Android 10 , meskipun Android 11 telah keluar untuk sementara waktu, dan perangkat terbaru sekarang menggunakan Android 12 . Untungnya, itu kabar baik untuk semua orang. Android 10 memperkenalkan fitur manajemen daya luar biasa yang membatasi aplikasi latar belakang dan memperpanjang masa pakai baterai ponsel Anda.


Salah satunya disebut Baterai Adaptif, yang menggunakan pembelajaran mesin untuk mencari tahu aplikasi mana yang akan Anda gunakan dalam beberapa jam ke depan, dan mana yang tidak akan Anda gunakan sampai nanti, jika sama sekali, hari itu. Berdasarkan pola penggunaan Anda, ini menempatkan setiap aplikasi ke dalam salah satu dari lima Bucket Siaga Aplikasi: “Aktif”, “Setelan berfungsi”, “Sering”, “Langka”, dan “Tidak pernah”. Masing-masing ember ini memiliki batasan untuk berapa banyak sumber daya yang dapat digunakan oleh aplikasi di dalamnya.


Sederhananya, aplikasi yang ditempatkan di bucket “Never” hampir tidak pernah digunakan, itulah sebabnya sistem akan membatasi aksesnya ke sumber daya seperti CPU. Ini berarti akan menggunakan lebih sedikit baterai. Di sisi lain, aplikasi dalam ember seperti "Aktif" adalah aplikasi yang paling sering Anda gunakan dan akan mendapatkan akses penuh ke sumber daya sistem, sehingga Anda dapat mengharapkan untuk mendapatkan semua notifikasi tepat waktu.


Prosesnya otomatis dan dinamis, yang berarti sistem mempelajari pola penggunaan Anda dari waktu ke waktu dan memindahkan aplikasi dari satu wadah ke wadah lainnya.



Cara mengaktifkan Baterai Adaptif:


  1. Buka aplikasi Pengaturan .
  2. Pilih Baterai .
  3. Masuk ke preferensi Adaptif .
  4. Aktifkan Baterai Adaptif .


Periksa apa yang menguras ponsel Anda


Baterai

Karena masa pakai baterai sangat penting, baterai dipantau dengan baik oleh OS Android Anda. Untuk melihat aplikasi latar belakang yang menghabiskan daya, buka Pengaturan > Baterai > Penggunaan Baterai . Anda akan mendapatkan daftar apa yang menguras baterai Anda, dan seberapa banyak. Bergantung pada perangkat dan perangkat lunak Anda, aplikasi akan dibagi menjadi aplikasi sistem atau non-sistem atau oleh perangkat keras dan perangkat lunak untuk membuat segalanya lebih mudah diakses.


Semakin sering Anda menggunakan aplikasi tertentu, semakin tinggi daftar yang akan mereka tempati. Cari aplikasi yang tidak Anda kenali, atau aplikasi yang tidak sering Anda gunakan tetapi masih menggunakan banyak baterai. Aplikasi apa pun yang menggunakan lebih dari beberapa persen layak untuk dilihat — menghemat lima persen di sini atau empat persen di sana akan bertambah. Apa pun yang merupakan aplikasi atau layanan Google mungkin bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan dan hanya merupakan bagian alami dari Android dan Layanan Google.


RAM

Menggunakan opsi Pengembang, Anda juga dapat memeriksa aplikasi mana yang mendominasi memori terbatas ponsel Anda, yang juga dikenal sebagai RAM. Mungkin sebuah aplikasi tidak menggunakan banyak baterai, tetapi ketika Anda hanya bekerja dengan RAM 2GB dan aplikasi yang tidak Anda gunakan menghabiskan beberapa ratus MB, membuat Anda kekurangan memori yang tersedia.


Cara memeriksa penggunaan RAM:


  1. Buka aplikasi Pengaturan .
  2. Masuk ke Sistem .
  3. Ketuk Tentang ponsel .
  4. Gulir ke bawah ke nomor Build dan ketuk tujuh kali untuk mengaktifkan opsi Pengembang .
  5. Anda akan diminta memasukkan PIN . Lanjutkan.
  6. Anda sekarang menjadi "Pengembang".
  7. Kembali ke menu Pengaturan utama .
  8. Masuk ke Sistem .
  9. Pilih opsi Pengembang .
  10. Hit Menjalankan layanan .

Di sini Anda dapat melihat proses mana yang sedang berjalan, RAM yang digunakan dan yang tersedia, dan aplikasi mana yang menggunakannya. Sekali lagi, beberapa layanan ini penting untuk menjaga ponsel Anda tetap berjalan. Akan lebih baik jika Anda terutama mencari aplikasi yang menuntut yang telah Anda unduh.


Hentikan aplikasi, matikan, atau hapus instalan aplikasi latar belakang Anda


Setelah Anda menemukan pelakunya, Anda harus tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Untungnya, Anda memiliki beberapa opsi untuk dipilih jika Anda tidak ingin menghapus aplikasi sepenuhnya.


Tutup aplikasi latar belakang menggunakan opsi Pengembang:


  1. Buka aplikasi Pengaturan .
  2. Masuk ke Sistem .
  3. Ketuk Tentang ponsel .
  4. Gulir ke bawah ke nomor Build dan ketuk tujuh kali untuk mengaktifkan opsi Pengembang .
  5. Anda akan diminta memasukkan PIN . Lanjutkan.
  6. Anda sekarang menjadi "Pengembang".
  7. Kembali ke menu Pengaturan utama .
  8. Masuk ke Sistem .
  9. Pilih opsi Pengembang .
  10. Hit Menjalankan layanan .
  11. Ketuk aplikasi yang ingin Anda hentikan.
  12. Tekan Berhenti .
  13. Pilih Oke .

Cara memaksa berhenti atau mencopot pemasangan aplikasi:


  1. Buka aplikasi Pengaturan .
  2. Pilih Aplikasi .
  3. Masuk ke Lihat semua aplikasi .
  4. Temukan aplikasi yang ingin Anda paksa berhenti dan ketuk di atasnya.
  5. Pilih Paksa Berhenti .
  6. Atau, Anda dapat menekan Uninstall untuk menyingkirkannya.


Batasi aplikasi latar belakang yang bermasalah


Jika Anda ingin tetap menggunakan aplikasi yang tampaknya memiliki permintaan tinggi, Anda mungkin dapat membatasi apa yang dapat dilakukannya.


Beberapa ponsel Samsung dan Huawei menyertakan opsi OS untuk mengelola aplikasi latar belakang. Di Pengaturan Baterai , Huawei menawarkan opsi peluncuran Aplikasi , yang memungkinkan Anda mengidentifikasi aplikasi tertentu, membatasi peluncuran, dan menargetkan tindakan hemat daya. Samsung juga menawarkan opsi hemat daya untuk membantu mengelola aplikasi.


Jika Anda tidak memiliki akses ke opsi bawaan yang dipatenkan, ada aplikasi bagus yang membantu. Favorit abadi adalah Greenify, yang menawarkan kontrol yang baik atas aplikasi dan menempatkannya dalam hibernasi. Jika Anda memiliki ponsel yang telah di-root, Anda akan memiliki kontrol yang lebih besar, tetapi juga berfungsi dengan baik dengan perangkat standar.


Satu masalah dengan aplikasi seperti ini adalah Anda harus memperkenalkan aplikasi lain untuk memantau perangkat Anda. Dalam posting populer kami yang berjudul 13 trik dan peretasan untuk mempercepat Android , Adam Sinicki kami sendiri mencatat bahwa sementara aplikasi latar belakang dapat menghabiskan baterai, pembunuh aplikasi latar belakang juga dapat memperlambat Anda.



Mem-boot aplikasi dari nol membutuhkan waktu lebih lama dan menggunakan lebih banyak baterai daripada beralih ke aplikasi yang dijeda. Jika Anda membuka aplikasi yang membutuhkan lebih banyak memori, Android akan secara otomatis mematikan aplikasi yang paling tidak penting untuk mengosongkan ruang. Pembunuh tugas sebenarnya dapat memperlambat perangkat Anda.

Adam Sinicki

Related Posts

Related Posts

Post a Comment